Bali Trip (Chapter 2)

hari kedua di Bali disambut dengan hujan. Demm!! Gak bisa kemana-mana. Padahal rencanaya hari ini gue pengen ke Ubud-Sukowati-Kintamani-Tanah Lot. Akhirnya kita memutuskan buat belanja aja. Gue berburu Pie Susu Cening Ayu berdasarkan permintaan salah satu temen di Jakarta yang tau gue ke Bali.

Pie Susu Cening Ayu ini adanya di Toko Oleh-Oleh Cening Ayu. katanya, ini pie susu paling enak di Bali. selain jual, mereka produksi langsung cening ayu nya. lokasinya ada di Batu Bulan. kelar belanja, ujannya makin deres. kita meluncur ke Sushi Tei di Sunset Road buat makan siang. lalu ke Krisna, lalu ke Joger, lalu ke Ayam Betutu Bagong lagi  buat beli makan malem. kelar belanja-belinji kita minta dianter balik ke hotel padahal itu masih jam 4.

nyampe hotel kita makan dulu trus jalan kaki nikmatin suasana legian-poppies lane-nembus di Kuta. liat-liat toko plus bar yang ada disepanjang jalan. jalanan didominasi sama bule-bule. Jalan kaki dari hotel gue ternyata jauh juga, kalo dihitung dari google map jaraknya kurang lebih 2.5 KM. gempor juga kaki gue. Nyampe Kuta juga udah gelap. Sunset tinggal sisa-sisa. Awan hitam banget, ombak tinggi juga. Udah gak banyak orang pas gue sampai situ.

Image

Udah puas liat gelapnya Kuta, kita balik ke hotel. Kali ini milih naik taxi. Gak pake acara jalan kaki kayak pas berangkatnya.

Hari terakhir di Bali, cuaca masih aja jelek. Gak asik ya. Gue udah badmood banget sejak kemarin karena cuaca yang bersahabat. Bikin gue gak bisa datengin tempat-tempat yang sudah gue jadwalkan sejak awal. Gue ngisi hari terakhir denga jalan ke Sukowati, beli beberapa baju barong. Saran gue kalo ke Sukowati, tawarlah setengah harga dari harga yang diminta sama penjual. Dari awal gue tau harga baju barong itu sekitar Rp 15.000.- s/d Rp 20.000.-. si ibu penjual nawarin ke gue tebak berapa? Rp 40.000 aja dooong. Tiga kali lipat nggak tuh. Gue sih tetep kekeh minta Rp 15.000.- . kelar liat-liat di Sukowati, kita cabut ke Monkey Forest yang ada di Ubud. Ubud juga salah satu tempat yang gue suka. Banyak galeri-galeri yang jual lukisan, patung, dan aneka kerajinan lainnya. Di Monkey Forest monyetnya kalem-kalem. Mereka sibuk sama dunia mereka senidri. Tapi ada satu kejadian lucu, biarpun monyetnya di Ubud kalem-kalem ada aja monyet yang nakal. Si monyet ini seneng naik ke punggung pengunjung. Naaah, kalo kata pawang monyetnya jangan terlena kalo si monyet nakal ini nemplok unyu di punggung kita. Cepet usir dia atau berjalan lah menjauh. Ada satu bule cewek yang tetiba ditemplokin monyet. Eeeh doi kesenengan aja dong. Malah minta poto ke temennya. Gue udah coba ngasih tau dengan bilang “just Go!!”. Di detik setelah gue kasih tau, tebak apa yang terjadi sodaraaa sodaraaaaaa??? Yak. Si monyet nakal pipis di punggung si Bule.HAHAHAHAAAA…. Kesian campur geli campur jijik juga sih gue. Usut punya usut, bule itu nggak bicara dalam bahasa inggris. Entah ngomong pake bahasa apa. Pantes pas gue ngomong dia gak mudeng  -___- .

Dari Monkey Forest  kita makan siang dulu. Sebetulnya gue pengen banget nyobain Bebek Bengil. Tapi kata driver gue, di Bebek Bengil ada menu pork nya jadi sebaiknya jangan makan disana karena kita nggak tau apakah masaknya dipisah apa nggak dari pork sehingga halal nya diragukan. Driver gue nyaranin buat makan di Bebek Made kalo gak salah ya namaya. Katanyaaa… katanyaaaaa…. Viewnya keren. Penasaran? Sama gue juga. Katanya soal rasa juga gak kalah enak sama Bengil, yaudah kita nurut aja lah ya dibawa kesana. Sampai disana, first impression gue : parkirannya luaaaas dan ada galeri lukisan di depan restoran. Lebih tepatnya ada di area parkiran sih. Jadi pas parkir mobil lagsung disambut sama galeri lukisan. Gue suka pantai-pantai di Bali, tapi gue juga suka daerah Ubud ini. Suka sama galeri-galeri lukisannya meski gue hanya liat dari luar…. Oiya, kan lagi bahas tempat makan siang gue yak. Masuk ke dalam restoran, gue milih duduk di pinggiran yang berbatasan langsung sama sawah. Jadi ini view yang dijual sama tempat ini, pemandangan sawah. Gak terlalu oke-oke banget sih sebetulnya. Gak sesuai sama ekspektasi gue. Selanjutnya kita ngomongin makanannya. Gue pesen crispy duck. Tapi namanya doing yang crispy.. rasa aslinya gak crispy L aku kiciwa. Dan untuk makan siang yang jauh dari kata sempurna, gue harus bayar Rp 120.000,-. Empat kali lipat lebih mahal dari harga  bebek enak yang ada di Jakarta. Perut udah keisi, kita lanjutin perjalanan ke Pura Taman Ayun. Dari Ubud masih luruus terus. View yang kita lewatin oke banget. Kanan kiri sawah gitu. Jauh ya ternyata. Apalagi ke Kintamani ya. Pasti lebih jauh. Pura Taman Ayun dalemnya ya pura. Pura aja gitu. Tapi bagus sih emang. Tempatnya banyak pohon. Cocok kalo mau piknik. Sayang aja kita gak bawa tiker. Untuk masuk ke kawasan ini kita cukup bayar Rp 15.000,-. Pas baru mau bayar, gue dimintain Rp 30.000,- tapi setelah  mbak-mbak penjaga pintu masuknya nanya kita dari mana, kita Cuma diminta bayar Rp 15,000,- mungkin dia kira kita dari Malaysia kali ya (._.)7 . kelar poto-poto, gue sama sohib sebetulnya pengen minta ke Museum Antonio Blanco, driver gue bilang museum itu adanya di Ubud tadi. Kalo kesana jatohnya muter dan takutnya gak keburu buat ngejar sunset di Jimbaran, apalagi kita masih harus ke Joger lagi beli beberapa belanjaannya sohib. Akhirnya kita turun ke kawasan Kuta buat ke Joger. Di Joger juga gak terlalu lama. Disana nunggu calon kakak iparnya sohib dulu yang mau nraktir di Jimbaran sekalian beberes barang lagi karena oleh-oleh nambah lagi. Yaaa beginilah cewek. Selalu menganggap masih ada ruang untuk oleh-oleh padahal nyatanya tas udah gak muat lagi. Sekitar jam setengah enam-an kurang kita berangkat ke Jimbaran. Sohib cerita, resto yang punya masakan kerang paling enak itu di Menega Café. Lagi-lagi karena pengaruh driver, dia nyaranin kita buat nyoba yang disebelah Menega, yaitu Ubung Café. Driver gue sampe berani bertaruh, kalo di Ubung gak lebih enak dari Menega dia bersedia bayarin kita makan lagi di Menega. Nyampe Ubung, calon kakak iparnya sohib langsung mesen kerang, udang, sama cumi. Kelar pilih-pilih seafood kita beranjak pilih tempat duduk. Gak afdol rasanya kali ya kalo ke Jimbaran gak makan di pinggir pantainya. Gue masih berharap di detik=detik terakhir gue di Bali bisa dapet sunset. Jimbaran juga pantainya masih lebih mending daripada Kuta. Mungkin Kuta pantai paling gak oke kali ya di Bali soal kebersihannya. Satu yang menarik perhatian gue di Jimbaran, hotel yang ada dipinggir pantai. Kalo gak salah inget namanya four season. Hotel bintang lima yang menghadap langsung ke laut. Gustiii.. paringono rejeki akeh nggo kulo nginep ning kono..  orang-orang yang pada dateng ke Jimbaran ini sepertinya bahagia-bahagia banget. Pada ketawa-ketawa. Poto-poto. Mainan ombak. Bahkan ada yang ambil gambar pre-wed. selain pemandangan pantai, kita juga disuguhin sama pemandangan pesawat yang lepas landas dari Bandara Ngurah Rai. Meski langitnya gak begitu cerah, sunsetnya lumayan dapet. Balik ke soal makanan, pesenan kita nggak lama-lama banget datengnya. Sepertinya gak selama kalo nunggu makana di Solaria. Kalo dari penampilan makanan, cukup menggugah selera sh. Rasanya juga enak. Tapi berhubung gue belum pernah makan di Jimbaran jadi gak bisa bedain apakah ini enak atau enak banget disbanding yang lain termasuk Menega seperti yang sohib cerita. Yang agak gak enak sih cumi nya. Jadi si cumi ini dimasak goring tepung. Atau karena cuminya jadi a lot kena angin pantai dan sempet kita cuekin dulu poto-poto sebelum makan. Udang sama kerangnya bumbunya sih gue suka. Overall gak semengecewakan makan siang gue tadi. Jadilah Jimbaran sebagai penutup rangkaian jalan-jalan gue di Bali bulan Maret ini karena selesai makan malam kita langsung meluncur ke bandara buat nunggu pesawat yang jadwalnya masih jam 22.50.

Sejujurnya gue masih kurang banget jalan-jalan di Bali. Banyak spot yang gagal gue datengin karena cuaca Bali yang gak bersahabat. Mungkin ini bisa jadi alasan gue buat dateng ke Bali di lain waktu. Kintamani, Tanah Lot, Seminyak, Lovina, dan masih banyak tempat keren di Bali yang akan jadi alesan gue buat dateng ke Bali lagi. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s