(Short Trip) Bendungan PLTA Cirata Purwakarta

Alhamdulillah, di hari sabtu yang cerah ini saya dapet laptop nganggur gak dipake adek :p

Kali ini mau cerita soal Bendungan PLTA Cirata yang ada di Purwakarta. Saya dah dua kali kesana. Antara emang seneng sama tempatnya, sama gak ada kerjaan jauh-jauh cuma pengen liat bendungan. hahahaha..

Tapi serius, Cirata ini juauh loh.. saya yang berangkat dari Karawang-Kota-Tercinta aja berasa jauhnya. Saya ambil jalur lewat Tol Padalarang seperti mau ke Bandung, keluar di Tol Purwakarta-Ciganea, ambil kiri ya jangan ke kanan. Kalo ke Kanan ke Kota Purwakarta soalnya. Lurus aja terus sampe ketemu simpangan Plered, ambil yang ke Plered sentra kramik gerabah.. Kalo tertarik, mampir aja beli kramiknya buat oleh-oleh. Atau nyari buat souvenir nikahan juga bisa. Dari kramik-kramik itu kita masih lanjut jalan lurus ngikutin jalan utama. Jalannya berkelok-kelok, naik-turun. Skill nyetir diperluin nih kalo mau ke Cirata, saingan kita di jalan menuju Cirata truk-truk segede gaban yang bawa tanah/pasir. Karena di Plered bukan hanya bikin guci kramikan, tapi juga ada produksi genteng dan batu bata. So, kita harus nyetir dengan SETRONGGGGGG :))

Setelah perjalanan yang panjang, kita akan masuk ke area Waduk Cirata. Di gerbangnya ada penjagaan pos satpam. Jalur keluar masuk lewat gerbang utama itu dibuat sistem one way, jadi kalo kita mau masuk trus ada yang mau keluar juga harus gantian ya, Guys.. Berbeda dengan Jatiluhur yang mengenakan tiket masuk ke area bendungan, Bendungan Cirata free sodara-sodara.. katanya sih karena Cirata banyak penduduk asli yang memang tinggal disana, sedangkan Jatiluhur areanya memang terbatas untuk umum. Ada penduduk yang tinggal tapi nggak sebanyak Cirata dan aksesnya pun gak seterbuka di Jatiluhur. Jalan disekitar Cirata memang menghubungkan ke beberapa daerah seperti Loji dan Cianjur. Sebelum kita sampai di bendungannya, kita akan disambut dulu dengan Jembatan Merah. Jembatannya beneran warna merah.

Cirata3
Jembatan Merah Cirata from EndahWidowati.com

Perjalanan masih berkelok sebelum sampai di bendungan. Sama seperti di Puncak Jawa Barat, lokasi wisata seperti ini pasti akan banyak yang jualan makanan. Tapi gak sebanyak di Puncak sih emang dan gak ada pedagang asongan yang jual gemblong. Dominan makanan yang dijual di sana Sate Maranggi dan makanan olahan hasil tambak di Waduk Cirata. Saya gak langsung turun ketika lewat Bendungan PLTA, tapi langsung cari makan. Karena apa? karena SAYA LAPARRR BLON MAKAN SIANGGG maap gak santei.. Di kunjungan kedua ini saya coba makan di deretan rumah makan gak jauh dari bendungan.

Disinilah saya makan :

IMG_2641[2]
Warung Kiara

Makan apa :

IMG_2642[1]
Lobster Balado, Nasi Panas, Lalapan, Es Kelapa Muda yang Muda Banget Sampe Gak Ada Dagingnya–“

Sebenernya, baladonya kurang berasa soalnya bukan diulek tapi diblender. Tapi dengan kekuatan bulan, saya nambah sampe 3x huahahahaaaaa. Salah sendiri saya dihidangin nasi satu panci rice coocker :p How much i should pay for this blender-balado? Nasi satu panci, setengah kg lobster balado, sambal dua macam, aqua botol 600ml, kelapa muda, dan free teh anget, semuanya Rp 93.000.- ajah.

Kunjungan pertama saya ke Cirata, saya makan di rumah makan yang lokasinya di tepi waduk. Lobster Baladonya juara!!! saran saya mending makan disitu, bumbunya lebih enak. Dari jembatan bendungan lurus aja terus sampai di sebelah kiri ada lokasi yang isinya rumah makan. Begini penampakannya :

IMG_2207[1]
Lobster Balado MYLAFFFFFF

Setelah perut kenyang, saya mau balik ke jembatan waduk soalnya waktu kunjungan pertama malu-malu pengen poto. kok berasa alay ya poto di jembatan –.

Gerimis mulai turun saat saya meninggalkan Warung Kiara, tapi gak mematahkan semangat saya buat poto alay di Jembatan Bendungan Cirata (fyi, maafkan ke-nggak konsistenan saya. Kadang bilang waduk kadang bilang bendungan. hehe)

Here we goooo poto-poto alay di Bendungan PLTA Cirata

IMG_2635[1]
penasaran bawahnya apaan
IMG_2647[2]
ini jurang yang dilongok, sisi sebrangnya isinya air
IMG_2643[2]
i really really love with tebing-tebing yang saya yakini buatan belanda jaman dulu kala
IMG_2644[1]
payung pun jadi properti pendukung

Indah kan pemandangannya.. Mata kita bener-bener dimanjakan sama gabungan pemandangan arsitektur jembatan dan alam yang ijo-ijo seger plus air sepanjang mata memandang. Jalan-jalan murah yang menyenangkan dan mengenyangkan^^

See you on next story

SKD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s